Persatuan Bomoh Terhandal Indonesia, Buat Ritual Minta Thailand Kalah Final

Share on facebook
Share on twitter

Sekumpulan penyokong Indonesia telah melakukan satu ritual khas dalam usaha mereka untuk mendoakan kemenangan skuad Garuda ketika bertemu Thailand dalam perlawanan akhir pertama saingan AFF Suzuki Cup.

Menurut laporan dari media Indonesia, Detik.com kumpulan penyokong tersebut datangnya dari Persatuan Dukun Nusantara (Perdunu).

Perdunu merupakan ahli persatuan bomoh-bomoh handal dari Banyuwangi dan mereka bersama-sama berganding bahu melakukan ritual tersebut sebagai usaha menyokong skuad kebangsaan Indonesia untuk menewaskan Thailand.

Ritual khas tersebut dinamakan sebagai Samar Wulu dan ia sememangnya dilakukan khas untuk mendoakan kemenangan berpihak kepada Indonesia.

Pemimpin Perdunu, Abdul Farah Hasan dalam satu kenyataan telah menyatakan yang pihak mereka sengaja melakukan ritual tersebut agar skuad Indonesia akan mampu menewaskan Thailand dalam aksi perlawanan akhir AFF Suzuki Cup 2020.

“Apa yang penting kawan-kawan sangat berharap skuad Nasional Indonesia boleh menang. Kita akan lakukan ritual.”

Jelasnya kepada wartawan menurut Detik.com

Ritual yang dilakukan oleh Perdunu merupakan Ritual Samar Wulu yang mana ia dilakukan pada senja sebelum maghrib atau menurut suku jawa, ‘saat surup’.

“Ada ritual khusus, ritualnya ritual Samar Wulu. Itu dikhususkan untuk tolak balak dan mendoakan kemenangan timnas,”

Jelas beliau lagi.

Ritual itu dilakukan di Kedaton Perdunu yang mana ia sebenarnya Ibu Pejabat khas Perdunu dan ritual tersebut dilakukan di sana kerana mereka melihat perlawanan akhir Piala AFF 2020 merupakan pertandingan yang sangat besar.

“Jadi ketika hal-hal besar seperti perlawanan ini yang melibatkan negara, maka ritual itu harus dilakukan di Ibu Pejabat, dan ia akan melibatkan ramai orang.”

Di akhir ritual Samar Wulu itu, mereka akan turut berdoa dan yang akan mengaminkan doa tersebut merupakan kesemua ahli Perdunu seluruh Indonesia.

Wakil Perdunu turut menyatakan yang ritual Samar Wulu tidak akan dilakukan secara langsung, namun pada ketika sesi penutup (bacaan doa) mereka akan lakukan live streaming untuk tontonan ramai.

“Ritualnya tidak live tapi doanya, di penutup ritual itu ada doa dilakukan secara live dan diaminkan oleh semuanya,”

Tidak hanya melakukan ritual untuk mendoakan kemenangan skuad Garuda, Perdunu turut menganjurkan live viewing untuk menonton aksi perlawanan akhir pertama yang menemukan Indonesia bertemu Thailand itu.

Namun begitu, pemimpin Perdunu sekali lagi menegaskan yang aktiviti mereka pada hari ini, bukan semata-mata untuk Live viewing tersebut.

“Bukan hanya nonton bareng nanti akan ada selamatan untuk mendoakan acara (pertandingan) itu bisa berjalan sesuai harapan masyarakat banyak, supaya Indonesia menang,”

Bercakap tentang perlawanan yang akan menemukan Garuda bertemu Gajah Perang itu, beliau percaya yang Indonesia lebih berpotensi besar untuk mencatat kemenangan, seterusnya mengakhiri badi lima kali final tanpa gelaran Juara.

“Indonesia punya potensi besar memenangkan pertarungan ini. Dari beberapa pertandingan yang sudah berlalu indonesia mampu melalui itu dengan baik,”

Sayang sekali, aksi leg pertama perlawanan akhir saingan AFF Suzuki Cup telah memihak kepada Thailand dengan skuad Gajah Perang itu berjaya mencatatkan kemenangan selesa 4-0 menewaskan Garuda.

Chanatip Songkrasin berjaya menjaringkan dua gol sementara Supachok Sarachart dan Bordin Phala pula masing-masing menjaringkan satu gol dalam membantu Thailand membenam Indonesia 4-0.

Kemenangan 4-0 dalam perlawanan ini sepertinya bakal menjadi bekalan yang sangat selesa untuk Thailand bawa pada aksi leg kedua nanti.

Agak sukar sebenarnya untuk Indonesia bangkit dalam perlawanan seterusnya dan menjuarai saingan AFF Suzuki Cup tahun ini.

Tidak keterlaluan juga untuk menganggap yang Thailand sebenarnya hanya menunggu masa sahaja untuk ditabalkan sebagai Juara dengan kedudukan luar biasa selesa mereka pada ketika ini.

Credit Gambar: Detik.com

BACA:  Khairulazhan, Faisal Halim Dan Quentin Cheng Kembali
Share on facebook
Share on twitter